loading

Mabuk Dalam Cinta Terhadap Allah

Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahwa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Saat pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, "Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya."

Berkata Nabi Isa a.s, "Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu."

Berkata pemuda itu lagi, "Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah."

Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, "Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu." Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.

Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahwa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, "Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu." Selesai saja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-gunung dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.

Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, "Aku ini Isa a.s." Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, "Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya."

Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.

  1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia.
  2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia ingin mendapat sanjungan dari manusia.
  3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya.

Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :

  1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.
  2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.
  3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.
  4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.
  5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur.

Komentar 2

Jika kesulitan memilih ID, gunakan opsi Name/URL, isikan nama Anda, URL isi dengan URL profil facebook atau kalau lupa biarkan kosong. Link aktif di dalam komentar jika tidak relevan akan masuk kotak spam.
<b>, <i> standar bisa digunakan. Tag lain dibawah ini:
{u} text bergaris {/u}
{small} text kecil {/small}
{center} text rata tengah {/center}
{blockquote} text dalam blockquote {/blockquote}
{img} url-gambar {/img}
{youtube} url-video-youtube {/youtube}
{code} kode yang sudah di encode {/code}
Encode kode disini (tidak perlu menambahkan {code} dan {/code}

Popular Posts this Week

Aplikasi Hari Selamatan Orang Meninggal (Perhitungan Online)

Aplikasi Hari Selamatan Orang Meninggal (Perhitungan Online)

Aplikasi Perhitungan Hari Selamatan Orang Meninggal dibawah ini sangat berguna untuk orang jawa, karena di keluarga manapun tidak akan terl...

Kalender 2018 dan Hari Besar Libur Nasional

Kalender 2018 dan Hari Besar Libur Nasional

Download Kalender 2018 dan Hari Besar / Libur / Cuti Nasional dalam file PDF, sebenarnya mau membuat untuk versi kalender 2018 excel, tapi ...

Tipe Kamu Dari Cara Nyontek dan Perkerjaan Yang Cocok

Tipe Kamu Dari Cara Nyontek dan Perkerjaan Yang Cocok

Tipe Orang Menurut Cara Nyontek mungkin tidak menjadi salah satu ukuran dalam hal yang serius, tapi lumayan untuk menambah referensi dan m...